Cerita Sex Ngewe Teman Sexku

Cerita Sex Ngewe Teman Sexku

Cerita Sex Ngewe Teman Sexku, Cerita Sex Istri, , Cerita Sex Hot Dewasa, Cerita Sex Dewasa, Cerita Hot Istri, Situs Dewasa Online & Cerita Hot Online. Seks Ngentot Gadis Perawan, Bokep Sex Perawan, Memek Abg Perawan Indo Hot

Cerita Sex Ngewe Teman Sexku

Cerita Sex Ngewe Teman Sexku – Lela, 22 thn, bercerita tentang kehilangan keperawanannya saat dia masih di sekolah menengah. Dikatakan bahwa pacarnya membawanya untuk minum selama perayaan ulang tahunnya yang ke-17 dan bahwa ia mabuk, ia dibawa olehnya dan diperkosa di hotel. Tragisnya, dia diperkosa secara bergantian oleh 2 pacarnya pada saat itu.

Pagi berikutnya, setelah menyadari bahwa dia dipulangkan, pacarnya dan dua temannya menghilang di suatu tempat. Setelah menyelesaikan sekolah menengah, ia akhirnya memutuskan untuk belajar di Bali yang berspesialisasi dalam perhotelan dan pariwisata. Bahkan setelah belajar di Bali, ia berhubungan seks dengan beberapa teman kuliahnya. Hubungan kami hanya persahabatan, tidak ada lagi, hubungan kami didasarkan pada selera. Mungkin karena usia saya yang lebih muda.

Ani, tidak kalah cantik dari Lela. Keduanya memiliki kulit putih dan bersih. Ani memiliki karakter yang lebih dewasa dan juga diundang untuk berbicara dengan ramah. Karena Asi sangat cantik, saya sering bercanda dengan Lela bahwa dia ingin tahu bagaimana rasanya berhubungan dengan Ani. Lela terkadang tertawa dan terkadang marah ketika aku mengatakan itu. Meski marah, Lela akan kehilangan amarahnya jika Anda mulai lagi.

Seperti siang ini, baru saja kembali dari perguruan tinggi, aku melihat kamar Lela terbuka tetapi tidak ada seorang pun di dalamnya. Karena situasi yang tenang di asrama, aku pergi ke kamarnya dan mendengar seseorang mandi dan aku menutup pintu ke kamar Lela. Saya telah tinggal di Denpasar selama lebih dari seminggu karena saya dalam ujian akhir.

Setelah menutup pintu, aku memanggil Lela di kamar mandi.

“Vi, mandi lagi?” Tanyaku santai.

Tidak ada jawaban dari kamar mandi. Saya melanjutkan.

“Apakah kamu marah, Vi? Maaf, aku tidak memberitahumu jika aku ingin tinggal di Denpasar. Hari ini aku ingin memuaskanmu. Aku akan menciummu, membuatmu puas hari ini aku akan melakukannya
“Kau memukuli kucingmu Vi dari ujung rambutmu sampai ujung kakimu.”

Poker QQ Online <💲> Domino QQ Online

Cerita Sex Ngewe Teman Sexku – Masih belum ada jawaban dari kamar mandi.

“Vi, ingat film yang kami tonton, aku akan membuatmu bahagia beberapa kali hari ini sebelum merasakan penisku Vi. Aku akan mencium vaginamu sampai kamu bergerak dengan puas dan memohon untuk meletakkanku ayam di dalam. “

Ada sedikit batuk di kamar mandi.

“Vi, aku menutup pintu dan gordennya adalah Vi”. Aku berbalik dan menutup tirai yang masih terbuka.

Saya juga mengubah posisi, saya mengistirahatkan tubuh Ani di tempat tidur sambil terus menghancurkan bibirnya dan merasakan payudaranya. Setelah tubuh Ani ambruk, mulut saya perlahan-lahan jatuh ke lehernya dan tangan saya menarik tali pergelangan tangannya. Setelah tali dilepaskan, saya membuka tali jemuran. Aku berhenti mencium lehernya sejenak untuk melihat tubuh wanita itu akan tertidur, karena aku belum pernah memiliki tubuh Ani tanpa seutas benang pun. Sungguh pemandangan yang menakjubkan dan tanpa cacat.

Payudaranya yang putih dan ereksi berukuran 36 C dengan puting yang terpasang sangat mengasyikkan. Pinggang ramping karena perut kecilnya. Rambut halus yang tumbuh di sekitar perutnya terlihat rapi, mungkin Ani baru saja mencukur rambut kemaluan. Pertunjukan yang sangat indah.

“Hh” Ani menghela nafas agar aku tidak bermimpi, aku segera melanjutkan aktivitas yang telah dihentikan untuk mengagumi keindahan tubuhnya.

Kembali, aku meremukkan bibir Ani sementara tanganku membelai payudaranya dan jatuh perlahan di perutnya. Ciuman saya jatuh di lehernya. Desahan Ani bahkan lebih terdengar. Perlahan, mulut saya turun ke payudaranya dan mencium payudaranya dengan bebas. Payudara yang lembut mengeras saat aku mencium payudaranya.

Tanganku membelai perutnya sampai ke pahanya. Saya pertama kali sengaja membelai vaginanya untuk memprovokasi reaksi Ani. Ketika tangan saya mengelus bagian dalam pahanya, kaki Ani tertutup. Kemudian Kuius Ani paha sampai tangan saya ditarik oleh Ani dan perlahan diarahkan ke vaginanya.

“Pilih, Ren, biarkan aku merasa baik, Ren,” katanya sambil menghela nafas.

Agen SAKONGKIU <💲> Bandar Sakong Online

Bibir vagina Ani basah saat disentuh. Aku meremas jari-jariku di sepanjang bibir kemaluan Ani dan Ani menghela nafas. Tangannya masih menekan kepalaku di payudaranya.

“Ahh, jadi Ren”, pinggulnya semakin besar dan sejajar dengan palpasi tangan yang lebih cepat. Saya meletakkan jari-jari saya di lubang vagina basah.
“Ohh Ren, itu Ren yang sangat baik,” Ani menghela nafas lebih kuat dan goyangan pinggulnya lebih cepat.

Jari saya bermain lebih bebas di koridor sempit vagina Ani. Saya mencoba masuk ke dua jari saya dan desahan dan ayunan Ani menjadi lebih kuat, membuat saya lebih bersemangat.

“Ahh Ren,” Ani mengencangkan kakinya sehingga tanganku terjepit di lipatan pahanya dan jari-jariku terus merobek vagina basah Ani yang kencang.

Tangan Ani menggelengkan kepalaku lebih dan lebih, Ani seolah-olah dia menghargai tingginya kesenangannya. Setelah waktu yang lama, Ani menurunkan panjang tangannya dan kakinya santai.

Saya segera mengambil kesempatan untuk melepas baju dan jeans saya. Kontol saya sangat tegang dan tidak nyaman karena saya selalu ditekan oleh celana jeans saya. Setelah menggunakan CD, saya mengubah posisi tidur Ani. Awalnya, tubuh Ani ada di ranjang, sekarang aku hanya pinggul di atas ranjang, sementara kakinya menggantung.

Dengan posisi ini, aku bisa melihat vagina merah Ani yang indah. Aku menelan vaginanya dari waktu ke waktu, aku selalu merasa basah. Saya juga mulai mencium vaginanya. Ini lengket tetapi sangat harum. Saya pikir Ani selalu menjaga bagian istrinya ini secara teratur.

“Ahh Ren, enak Ren”, raket Ani. Pinggulnya bergoyang ketika aku menjilat lidahku di sepanjang vaginanya. Vagina merahnya semakin basah dengan lendirnya yang wangi dan menjilatiku. Desahan Ani bahkan lebih kuat ketika aku menempatkan lidahku di biji lubang vaginanya. Lela hebat.

“Lanjutkan Ren,” desahnya. Tanganku mengocok pantatnya erat-erat di dada. Teman saya pindah untuk mengencangkan payudaranya yang tebal. Sementara lidahku terus-menerus menjilat aku.

POKER ONLINE UANG ASLI TERBARU

Kakinya meremas kepalaku dan pinggulnya bergerak tidak teratur. Sepuluh menit berlalu dan Ani mengalami orgasme kedua.

“Ahh Ren, aku pergi keluar Ren”, aku merasakan cairan panas keluar dari vaginanya. Saya menjilatnya dan menghabiskannya, menyimpannya di mulut saya dan dengan cepat mencium bibir Ani yang terbuka sehingga dia bisa mencium cairan itu sendiri.

Untuk waktu yang lama kami berciuman, dan perlahan-lahan menaruh penisku yang tepat di depan vaginanya. Sambil terus mencium ujung kemaluanku, aku menempelkan CD ke bibir vaginanya. Tangan Ani, yang semula di sebelahku, pergi ke penisku dan menariknya. Tangannya mengguncang penisku perlahan.

“Kamu juga punya Ren besar, untuk waktu yang lama,” kata Ani di sela-sela ciuman kami.

Sambil menciumku, aku melepaskan CD-ku agar tangan Ani bisa dengan bebas melambaikan kemaluanku. Setelah lima menit, saya akan menyikat tangan Ani dan menggosok penisku dengan bibir vaginanya. Posisi ini lebih baik daripada diguncang.

Perlahan aku mulai mengarahkan kemaluanku ke vaginanya. Ketika penisku mulai masuk, tubuh Ani sedikit terangkat. Sangat lembab tapi enak. Bukaan vaginanya lebih sempit daripada Lela, atau mungkin karena bukaan vaginanya tidak digunakan untuk penisku.

“Ahh Rensha … sangat sayang, sangat bagus, sayang.” Dia berpakaian ketika ekorku bergerak maju mundur. Pinggul Ani bahkan lebih seimbang dengan gerakan saya. Saya juga terus mencium lehernya.

“Ahh …” dia menghela nafas lagi dan lagi. Saya bahkan lebih bersemangat untuk terus memompa dia. Semakin cepat gerakan saya, semakin cepat pinggul bergetar. Kaki terkulai Ani bahkan bergerak di pinggangku. Saya juga mengubah posisi saya sehingga seluruh tubuh berada di tempat tidur.

Setelah semua tubuh ada di tempat tidur, saya akan menjatuhkan dada saya di atas dada besar dan ketebalannya. Tanganku bergerak ke belakang pinggulnya dan meremas pantatnya yang kuat.

Goyang Ani semakin gelisah dengan tekanan tanganku di pantatnya. Sementara pinggul saya bergerak bolak-balik dengan cepat dan pinggul Ani berayun.

Download Pkv Poker Domino

“Ren … Kamu luar biasa Ren … Jadi Ren … Penismu besar dan panjang Ren … Lanjutkan Ren … Getar lebih cepat Ren …” Lalu Ani berlari di antara kesenangannya.

Saya juga bergerak pinggul saya lebih cepat. Irisan Vagina memang lebih baik daripada saudara perempuan Lela. Lebih sempit sehingga penisku benar-benar menikmati berada di vaginanya. Napas Ani yang tidak teratur dan tidak teratur membuatku semakin tidak sabar dan mempercepat gerakanku.

“Nyonya, aku ingin keluar, Nyonya,” kataku.
“Di dalam, Ren, biarkan rasanya enak,” desah Ani ketika tangannya memegang bokongku seolah-olah dia tidak ingin penisku keluar dari vaginanya sama sekali.
“Ahh,” desahku, membuang semua cairanku ke lubang di rahim.

Tangan Ani menempel di bokongku saat pinggulnya terangkat, seolah dia masih ingin melanjutkan, matanya tertutup. Saya mencium bibir Ani. Dengan posisi tubuh saya masih diatasnya dan penisku masih di vaginanya. Mata Ani terbuka, dia menciumnya untuk waktu yang lama. Tubuhnya basah oleh keringat dan keringat.

“Kamu Ren hebat, aku belum pernah sebahagia ini,” kata Ani.
“Madam juga hebat, vaginaku sempit, dapat dibaca dan harum lagi,” kataku.
“Memang, keputihan tidak,” dia tersenyum sambil menggoyangkan pinggulnya.
“Sedikit lebih dekat, aku dibandingkan dengan Lela,” jawabku, menggerakkan kemaluanku masih terjebak di dalamnya. Tampaknya Ani masih ingin terus berpikir lagi.
“Penismu masih keras, Ren?” Tanya Ani sambil membalikkan pinggulnya.
“Tetap saja, apakah Nyonya selalu menginginkan lebih?”

Setelah dicabut, mulut Ani bergerak dan mencium penisku, Ani menyebalkanku lebih dulu dengan memberiku vagina. Kembali ke posisi 69. Ani menghela nafas, vaginanya yang wangi membuatku melupakan Lela sejenak.

Hari itu, dari jam lima sore hingga keesokan paginya, aku bercinta dengan Ani. Saya tidak tahu berapa kali kita mengalami orgasme. Dan itu berlangsung hampir setiap malam sampai Lela kembali dari kantornya di Yogya selama lebih dari 2 bulan. Saya pikir selama Lela tidak ada di sana, saya baru saja membumbui kakaknya.